be Kind

“Ketika ada kesempatan buat jadi terlihat baik, kenapa lo masih milih buat jadi orang yang buruk dengan dalih ‘ini gue yang sebenernya’?”

Beberapa hari yang lalu gue liat capture-an tweet tersebut di timeline gue. Sekilas gue baca, kayak dicubit. Berkali-kali gue baca malah kayak kena gampar.

Gue rasa nggak cuma gue yang merasakan hal tersebut, pasti beberapa dari kalian juga berbuat sedemikian rupa. Membangun image jelek dengan alibi ‘inilah gue’. Padahal di sisi lain, kalian adalah seorang yang cukup baik.

Lalu alasan apa yang membuat kalian membangun image jelek tersebut?

Karena takut ditinggalin dengan alasan, ‘kamu terlalu baik buat aku’?

Ha?

Mungkin kalian emang pernah melakukan kesalahan, pernah jahat sama orang, dan terlintas dipikiran lo ‘kalo jahat jangan nanggung’. Oke, kalo ini sih beneran ada di pikiran gue.

Terkadang sebagai seorang wanita, gue dihadapkan dalam posisi yang serba salah. Ketika menerima dengan baik kehadiran seseorang, sering disangka gue langsung menaruh harapan, atau malah juga guenya yang dibilang memberi harapan.

Ketika menerima dengan sikap yang dingin, dibilang sombong, padahal emang nggak nyambung aja gitu sama orangnya.

memang itulah manusia, pintar mencari celah.

Intinya, berbuat baik itu nggak ada ruginya asal jangan sering-sering bawa perasaan. Bukankah lebih baik kalo diinget sebagai orang baik?

“Tapi orang baik itu sering disakitin”

Lah kalo gue mending disakitin daripada nyakitin. Percayalah, ketika lo menyakiti seseorang, hidup lo nggak bakal tenang. Selalu ada rasa bersalah yang menghantui.

dan ketika lo disakiti, itu malah bisa membuat lo menjadi pribadi yang lebih kuat, lebih tangguh, dan ada nilai pahalanya juga. Paham banget gue kalo masalah disakiti mah, khatam. Ya walaupun masih suka kaget dan nggak terima, namanya juga manusia makhluk yang tidak sempurna.

Udalah jadi orang baik aja ya, membuat image buruk itu nggak akan membuat lo terlihat hebat kok, terlihat menyedihkan malah iya.

Advertisements

B U S Y!

“Dek, bulan Agustus ke Bali lagi yok? Ramean…”

“Mau sih, tapi nggak janji ya..”

“Kenapa?”

“Takutnya nggak dapet izin dari kantor”

“Tuh kan! Kerjaan mulu.”

Kalimat terakhir di atas membuat gue tersadar betapa sibuknya gue dalam enam bulan terakhir ini. Hari-hari gue yang selalu diisi dengan kerjaan, kerjaan, dan kerjaan. Mau tidur yang dipikirin kerjaan, bangun tidur yang diinget langsung kerjaan.

Bukannya gue nggak bersyukur, sedangkan masih banyak orang di luar sana yang mesti modar mandir demi dapet kerjaan. Tapi aku juga manusia, butuh main, butuh me time.
Jenuh loh kerja terus, pergi pagi, pulang petang. Bahkan untuk memastikan balik kerja jam berapa aja gue nggak bisa! Sad banget nggak sik?

Mau maen aja gue mesti curi-curi waktu istirahat malam, orang mah pada tidur, gue ngeluyur. Ya gimana? bisanya gitu.

Dulu tuh waktu di tempat kerja yang lama gue masih bisa curi-curi waktu buat bobok siang bahkan ngeluyur di saat jam kerja. Sekarang mah boro-boro, mau pipis aja gue mesti buru-buru. Anju!!

 

 

 

 

Kadang, ingin kutinggalkan saja semua ini lalu pergi ke Bali

sendiri

tak usah ada yang menemani,

ingin kunikmati hari

dengan hati yang sepi

siapa tau pulang bawa suami

hihihiiii…

 

 

Saya Erpita, Selamat Malam 🙂

 

 

At the First Sight

Hey halooo… I’m comeback ~~~~\o/

Akhirnya gue menemukan objek baru yang bisa gue ceritain di sini, aye ayeyeee…

Rabu, 06 Desember 2017

Hari ini, kantor gue lagi-lagi ngadain perekrutan karyawan, entah sudah yang keberapa kalinya. Tapi ini udah yang kedua kalinya gue bantuin Ibu HC dalam perekrutan itu, ya karena gue juga baru sebulan kerja di situ, hahaa…

Jadwal rekrut hari ini terbagi jadi dua sesi, melihat banyaknya antusiasme masyarakat yang butuh kerjaan yang pengin kerja di kantor tempat gue itu. Belum tau aja mereka rasanya kerja di situ, hh~~

Sesi pertama dimulai pukul 09.00 WIB, gue sempet keteteran juga karena bentrok dengan jadwal praktek dokter (fyi aja, kerjaan gue rangkap2). Untung aja pasien dokter cuma satu dan nggak terlalu lama. Di sesi pertama ini, tak ada yang istimewa.

Sampai akhirnya… Jeng jeng jeng…

 

 

 

 

 

 

 

Sesi kedua dibuka. Dimulai pukul 13.00 WIB.

Sebelum para peserta masuk ruang ujian, mereka diharuskan mengisi daftar hadir. Di sini gue mulai melihhat sosok yang cemerlang. (CEMERLANG BOOOK CEMERLANG)

Masih biasa aja sih ya, gue cuma ngapalin namanya doang, hahaa..

Waktu ujian udah dimulai, tik tok tik tok waktu berjalan sembari gue memeriksa hasil ujian peserta sesi pertama. Lalu tiba-tiba…

 

 

 

 

Mata gue nggak sengaja beradu tatapan dengan si sosok cemerlang tadi. Matanya sayu, tapi tatapannya dalam banget. Lebih dalam dari luka yang pernah kau(re; mantan) tancapkan.

Anjirrrr, gue langsung dag dig dug ser.. Perasaan macam ini???

Tapi gue nggak berani bales tatapannya terlalu lama, nggak kuat gue. Nggak biasanya begini, biasanya kalo ada yang liatin, gue bales liatin juga sampe orangnnya yang nyerah. Kali ini malah gue yang nyerah dengan pura-pura nggak liat alias melengos.

Nggak sekali dua kali nih tatapan gue beradu ama dia, dan gue makin deg-degan aja. Udah lama gue nggak menemui tatapan yang mampu meluluhlantakkan perasaan gue begitu.

_aelaaah coy!!

Eh, tapi ini gue seriusan! Sampe gue nulis ini pun, masih berasa getarannya, hahaa..

Udah gue tandain pokoknya mas mas itu. Usianya sama dengan gue, status belum meniqa. Kalopun udah punya cewek, masih bisa diserobotlah, wkkk.. masih pacar ini.

Jarang-jarang ada cowok yang bikin gue langsung ngebatin, “Ya Allah, gue mau dia!” at the first sight.

For now, gue cuma berharap bisa ketemu lagi aja sih ama dia. Kalo memang masih sama deg-degannya kayak hari ini, berarti memang patut gue cari tau lebih lanjut.

Semoga kita bertemu lagi ya….^^

 

 

PS:

Sampai dengan hari ini tanggal 12 Nov 2018, gue sempat beberapa kali ketemu dia, dan ternyata rasa gue biasa saja. Tidak seperti awal bertemu, jadi gue putuskan untuk tidak mencari tau lebih lanjut.