RESIGN!!

Beberapa bulan terakhir ini gue merasa kalo kejenuhan gue udah berada di titik paling klimaks. Mau ngapa-ngapain udah males, apalagi masalah kerjaan. Di otak gue isinya cuma resign resign resign!

Niat resign-nya udah dari sebelum lebaran, tapi pas udah mau mengajukan, eh keduluan temen kantor, kan nggak enak kalo mau bareng-bareng. Akhirnya gue undur deh, tapi ternyata ajuan resign-nya temen gue juga diundur sebulan karena belum dapet penggantinya.

Awal Agustus temen gue itu udah cau, udah ada anak baru. Niat mau mengajukan resign lagi, tapi lagi-lagi gue merasa tidak enak karena ada anak baru. Gue takutnya dia bersugesti aneh-aneh kemudian nggak betah kerja. Gue takut dia bertanya-tanya, “kok  banyak yang resign, ya? -padahal sebenernya cuma dua”.

Gue undur lagi seminggu, untuk memikirkannya lagi, tapi gue juga makin jenuh. Gue putuskan untuk masa bodo amat, dan niat mau mengajukan. Lagi-lagi merasa nggak enak tiap mau ngomong, udah beduaan nih ama Ibu Negara mulut berasa beraaaaat banget mau ngucapnya yawlaaaa…

Gue selalu memikirkan, kira-kira apa yang ada dipikiran mereka, bagaimana perasaan mereka ketika gue mengajukan pengunduran diri? Gue udah cukup lama di sini, merasa berat juga kalo harus meninggalkan mereka, tapi gue juga nggak bisa memaksakan hati dan diri gue untuk terus menetap. Apalagi gue udah nggak nyaman banget di sini, atmosfernya udah beda banget.

Segitu nggak enakannya gue sama oran lain, malah susah sendiri beneran deh. Udah berencana mau ngasih surat pengunduran diri aja tanpa harus bicara langsung, tetep aja nggak kesampaian.

GUE MESTI BEGIMANA INI??

Hari ini gue udah bertekad banget, apapun yang terjadi gue harus ngomong, mau di-Acc kapan, terserah,  yang penting gue udah ngomong.

 

 

 

Advertisements

Maaf

Aku selalu mencoba untuk terlihat baik-baik saja, meski nyatanya pikiran dan hatiku diliputi cemas. Sekuat apapun usahaku untuk mengalihkannya, pikiranku selalu menujumu.

Aku sengaja untuk mengabaikanmu, pura-pura tak melihatmu meskipun kau berada tepat di hadapanku. Pura-pura tak mendengarmu saat kau memanggil namaku. Namun, taukah kau seberapa kuat usahaku untuk melakukan itu? Seberapa kuat aku menahan air mata agar tidak jatuh ketika berhadapan denganmu?

Bukan tanpa alasan aku bersikap seperti itu, aku hanya ingin mengakhiri hubungan yang memang sudah seharusnya diakhiri. Hubungan yang kita tau dengan jelas akan berakhir seperti apa.

Aku tak pernah berusaha untuk melupakan apapun yang pernah kita lalui, aku hanya membiarkan semuanya berlalu. Aku masih sering mengingat-ingat apa saja yang pernah kita lakukan bersama, asal kau tau aku bahagia ketika mengingatnya.

Kadang aku berharap agar Tuhan memberiku waktu sedikit saja untuk kuhabiskan bersamamu, untuk mengulang yang pernah ada sebelum akhirnya kita harus benar-benar terpisah.

Tak ada yang benar-benar aku benci dari dirimu, satu-satunya yang kubenci adalah kenyataan bahwa kita tak bisa bersama.

Pertemuan kita bukanlah sebuah kesalahan, aku yakin Tuhan punya rencana lain dibalik pertemuan kita. Terutama untukku yang tak bisa semaunya menjatuhkan hati.

Untukmu;

Terima kasih karena pernah menyayangiku dengan sungguh walau tak utuh.

Jauh di lubuk hatiku, namamu  akan selalu ada. Kisah tentang kita masih nyata bekasnya, biarlah waktu yang perlahan memudarkannya.

Maaf, karena dengan cara seperti ini aku pergi.

 

Sebuah Renungan Menjelang Ramadhan

Jaman sekarang ini, gue perhatikan manusia itu lebih takut dan lebih patuh sama yang ngasih mereka gaji bulanan ketimbang sama yang ngasih mereka hidup. Iya nggak sih? Atau cuma perasaan gue doang?

Pagi ini entah apa yang membuat gue tiba-tiba memikirkan itu, gue lagi duduk di depan cermin sambil bedakan tapi di otak gue muncul pertanyaan-pertanyaan seperti itu.

Sebagai contoh:

Di lingkungan kerja gue, para karyawan dilarang merokok saat jam kerja. Tapi dari mereka kebanyakan masih aja pada bandel, masih pada ngerokok sambil nyumput-nyumput. Udah dipasang CCTV, ya tetep aja nyari tempat yang nggak kejangkau sama CCTV. Coba deh kalo ketauan terus disuruh pada ngerokok depan bos, pasti pada takut. Mereka melanggar tapi takut kalau ketauan sudah melanggar.

Sekarang kita ambil contoh yang lain.

Besok sudah memasuki Bulan Ramdadhan. Larangan di Bulan Ramadhan itu salah satunya; dilarang makan dan minum di siang hari. Tapi masih banyak juga lho yang melanggar. Diam-diam makan dan minum, takut ketauan temen yang puasa, malu. Sama temen malu, sama Allah nggak malu? Nggak takut?

Mau makannya diem-diem, nyumput di warung makan yang ditutup hordeng berlapis-lapis juga tetep aja, Allah itu Maha Melihat lho.

Melanggar peraturan yang dibuat manusia suka was-was, takut kalo ketauan, tapi melanggar peraturan yang dibuat Allah kok kayaknya anteng-anteng aja ya? padahal udah jelas pasti ketauan.

Dapet perintah dari atasan sigap banget langsung berangkat, langsung dikerjain, tapi denger adzan perintah sholat yang jelas-jelas perintah dari Allah suka diulur-ulur, bahkan diabaikan. Astaghfirullah…

Banyak orang yang berlomba-lomba ingin terlihat baik di depan atasannya, ini biasanya banyak di kantoran nih. Pada nggak kepengin apa keliatan baik juga di hadapan Allah yang Maha Segalanya?

Pasti pada kepengin sih, tapi ketika melakukan suatu kebaikan banyak orang tetap merasa nggak puas kayaknya kalo cuma Allah aja yang tau. Semua orang harus tau. Gue pribadi pun kadang pengin kok orang lain tau tentang kebaikan apa yang udah gue lakukan. Pengin kayak orang-orang gitu, kalo lagi puasa sunnah pas adzan maghrib update statusnya ‘Alhamdulillah buka puasa’, abis sholat update ‘Alhamdulillah tiga rakaat’ gitu. Tapi gue takut, takut jadi riya’ terus ibadah gue malah nggak diterima.

Sering ada yang begitu, iya sih mungkin itu ungkapan syukur mereka, tapi gue bacanya risih. Bukannya gue iri, yang ada dipikiran gue adalah, ‘Apakah semua orang wajib tau apa yang telah atau baru saja ia lakukan?’ dan lebih jahatnya lagi gue malah mikir, ‘Baru pertama kali sholat ya? Baru pertama kali puasa? Ha?’

Dosa nggak sih gue bahas hal kayak gitu? Hal yang sudah membuat gue risih. Pikiran orang emang beda-beda sih, dan gue merasa pikiran gue ini beda banget, terlalu kritis, gampang  nge-judge. Semua bisa gue komentarin, tapi nggak semua gue ungkapin, cukup dalam hati aja ketawanya. Kecuali untuk temen deket, kalo gue melihat di dirinya ada yang bikin gue risih ya gue ungkapin.

Menjelang Ramadhan ini, coba diperbaiki lagi arah pikirannya, khususnya buat gue sih ini. Pikirin yang positif aja, yang nggak bikin iri dengki hati. Kurang-kurangin nyakitin orang, kurang-kuranginlah bikin orang nyaman lalu pergi tanpa alasan. Perbaiki lagi ibadahnya, banyak-banyak minta ampun sama Allah. Dosa lo tuh banyak, Mbull!!

Selamat Puasa semuanya, Marhaban Ya Ramadhan…