At the First Sight

Hey halooo… I’m comeback ~~~~\o/

Akhirnya gue menemukan objek baru yang bisa gue ceritain di sini, aye ayeyeee…

Rabu, 06 Desember 2017

Hari ini, kantor gue lagi-lagi ngadain perekrutan karyawan, entah sudah yang keberapa kalinya. Tapi ini udah yang kedua kalinya gue bantuin Ibu HC dalam perekrutan itu, ya karena gue juga baru sebulan kerja di situ, hahaa…

Jadwal rekrut hari ini terbagi jadi dua sesi, melihat banyaknya antusiasme masyarakat yang butuh kerjaan yang pengin kerja di kantor tempat gue itu. Belum tau aja mereka rasanya kerja di situ, hh~~

Sesi pertama dimulai pukul 09.00 WIB, gue sempet keteteran juga karena bentrok dengan jadwal praktek dokter (fyi aja, kerjaan gue rangkap2). Untung aja pasien dokter cuma satu dan nggak terlalu lama. Di sesi pertama ini, tak ada yang istimewa.

Sampai akhirnya… Jeng jeng jeng…

 

 

 

 

 

 

 

Sesi kedua dibuka. Dimulai pukul 13.00 WIB.

Sebelum para peserta masuk ruang ujian, mereka diharuskan mengisi daftar hadir. Di sini gue mulai melihhat sosok yang cemerlang. (CEMERLANG BOOOK CEMERLANG)

Masih biasa aja sih ya, gue cuma ngapalin namanya doang, hahaa..

Waktu ujian udah dimulai, tik tok tik tok waktu berjalan sembari gue memeriksa hasil ujian peserta sesi pertama. Lalu tiba-tiba…

 

 

 

 

Mata gue nggak sengaja beradu tatapan dengan si sosok cemerlang tadi. Matanya sayu, tapi tatapannya dalam banget. Lebih dalam dari luka yang pernah kau(re; mantan) tancapkan.

Anjirrrr, gue langsung dag dig dug ser.. Perasaan macam ini???

Tapi gue nggak berani bales tatapannya terlalu lama, nggak kuat gue. Nggak biasanya begini, biasanya kalo ada yang liatin, gue bales liatin juga sampe orangnnya yang nyerah. Kali ini malah gue yang nyerah dengan pura-pura nggak liat alias melengos.

Nggak sekali dua kali nih tatapan gue beradu ama dia, dan gue makin deg-degan aja. Udah lama gue nggak menemui tatapan yang mampu meluluhlantakkan perasaan gue begitu.

_aelaaah coy!!

Eh, tapi ini gue seriusan! Sampe gue nulis ini pun, masih berasa getarannya, hahaa..

Udah gue tandain pokoknya mas mas itu. Usianya sama dengan gue, status belum meniqa. Kalopun udah punya cewek, masih bisa diserobotlah, wkkk.. masih pacar ini.

Jarang-jarang ada cowok yang bikin gue langsung ngebatin, “Ya Allah, gue mau dia!” at the first sight.

For now, gue cuma berharap bisa ketemu lagi aja sih ama dia. Kalo memang masih sama deg-degannya kayak hari ini, berarti memang patut gue cari tau lebih lanjut.

Semoga kita bertemu lagi ya….^^

 

Advertisements

RESIGN!!

Beberapa bulan terakhir ini gue merasa kalo kejenuhan gue udah berada di titik paling klimaks. Mau ngapa-ngapain udah males, apalagi masalah kerjaan. Di otak gue isinya cuma resign resign resign!

Niat resign-nya udah dari sebelum lebaran, tapi pas udah mau mengajukan, eh keduluan temen kantor, kan nggak enak kalo mau bareng-bareng. Akhirnya gue undur deh, tapi ternyata ajuan resign-nya temen gue juga diundur sebulan karena belum dapet penggantinya.

Awal Agustus temen gue itu udah cau, udah ada anak baru. Niat mau mengajukan resign lagi, tapi lagi-lagi gue merasa tidak enak karena ada anak baru. Gue takutnya dia bersugesti aneh-aneh kemudian nggak betah kerja. Gue takut dia bertanya-tanya, “kok  banyak yang resign, ya? -padahal sebenernya cuma dua”.

Gue undur lagi seminggu, untuk memikirkannya lagi, tapi gue juga makin jenuh. Gue putuskan untuk masa bodo amat, dan niat mau mengajukan. Lagi-lagi merasa nggak enak tiap mau ngomong, udah beduaan nih ama Ibu Negara mulut berasa beraaaaat banget mau ngucapnya yawlaaaa…

Gue selalu memikirkan, kira-kira apa yang ada dipikiran mereka, bagaimana perasaan mereka ketika gue mengajukan pengunduran diri? Gue udah cukup lama di sini, merasa berat juga kalo harus meninggalkan mereka, tapi gue juga nggak bisa memaksakan hati dan diri gue untuk terus menetap. Apalagi gue udah nggak nyaman banget di sini, atmosfernya udah beda banget.

Segitu nggak enakannya gue sama oran lain, malah susah sendiri beneran deh. Udah berencana mau ngasih surat pengunduran diri aja tanpa harus bicara langsung, tetep aja nggak kesampaian.

GUE MESTI BEGIMANA INI??

Hari ini gue udah bertekad banget, apapun yang terjadi gue harus ngomong, mau di-Acc kapan, terserah,  yang penting gue udah ngomong.

 

 

 

Maaf

Aku selalu mencoba untuk terlihat baik-baik saja, meski nyatanya pikiran dan hatiku diliputi cemas. Sekuat apapun usahaku untuk mengalihkannya, pikiranku selalu menujumu.

Aku sengaja untuk mengabaikanmu, pura-pura tak melihatmu meskipun kau berada tepat di hadapanku. Pura-pura tak mendengarmu saat kau memanggil namaku. Namun, taukah kau seberapa kuat usahaku untuk melakukan itu? Seberapa kuat aku menahan air mata agar tidak jatuh ketika berhadapan denganmu?

Bukan tanpa alasan aku bersikap seperti itu, aku hanya ingin mengakhiri hubungan yang memang sudah seharusnya diakhiri. Hubungan yang kita tau dengan jelas akan berakhir seperti apa.

Aku tak pernah berusaha untuk melupakan apapun yang pernah kita lalui, aku hanya membiarkan semuanya berlalu. Aku masih sering mengingat-ingat apa saja yang pernah kita lakukan bersama, asal kau tau aku bahagia ketika mengingatnya.

Kadang aku berharap agar Tuhan memberiku waktu sedikit saja untuk kuhabiskan bersamamu, untuk mengulang yang pernah ada sebelum akhirnya kita harus benar-benar terpisah.

Tak ada yang benar-benar aku benci dari dirimu, satu-satunya yang kubenci adalah kenyataan bahwa kita tak bisa bersama.

Pertemuan kita bukanlah sebuah kesalahan, aku yakin Tuhan punya rencana lain dibalik pertemuan kita. Terutama untukku yang tak bisa semaunya menjatuhkan hati.

Untukmu;

Terima kasih karena pernah menyayangiku dengan sungguh walau tak utuh.

Jauh di lubuk hatiku, namamu  akan selalu ada. Kisah tentang kita masih nyata bekasnya, biarlah waktu yang perlahan memudarkannya.

Maaf, karena dengan cara seperti ini aku pergi.