Surat Untuk Kekasih

Entah sudah berapa banyak artikel yang kutulis tentangmu di laman ini, tapi lagi-lagi aku tak pernah bosan. Aku suka sekali menulis, terlebih menulis tentang kamu.

Kamu kembali lagi, entah hal apa yang membawamu kembali menghubungiku. Jujur, sampai saat ini aku tak pernah tau dan tak pernah mengerti isi pikiranmu. Sesaat kamu membuatku merasa senang, sesaat kemudian kamu membuatku amat sangat membencimu.

Berulang kali kau melakukan hal yang sama, datang dan pergi sesuka hati. Bodohnya aku, masih dengan senang hati menerimamu kembali. Memang rasa sayang seringkali membuat seseorang menjadi bodoh.

Beberapa hari yang lalu kamu mengatakan akan berkomitmen dengan hubungan yang sedang kita jalani sekarang. Kupikir dengan begitu, sikapmu yang sering menghilang akan berubah, aku berharap kamu akan lebih memperhatikan aku. Tapi nyatanya? Tidak sama sekali.

Antara kita terbentang jarak yang cukup jauh, selat sunda menjadi penengah. Aku tak pernah tau bagaimana kegiatanmu yang sebenarnya di sana. Sejauh ini aku selalu berusaha untuk berpikir positif, semoga segala sibukmu adalah memang untuk bersama denganku nantinya seperti yang kau katakan sebelumnya.

Namun akupun tak mampu memungkiri, pikiran negatif terkadang menggelayuti otak ini ditambah sikapmu yang menurutku terlalu masa bodoh. Bahkan untuk bisa berbincang denganmu saja rasanya sulit sekali. Sesibuk apa sih kamu di sana?

***

Sayang, aku juga butuh waktu kamu. Tapi kayaknya kamu nggak pernah ngerti.

Mulai dari pagi sampe sore udah penuh sama kegiatan kamu, aku tunggu sampe malem masih aja sibuk. Cuma minta kabar kalo kamu udah di rumah aja ya kayaknya susah banget. Harus gimana lagi sih aku ini ngomongnya?

Mau marah-marah juga nggak pernah di dengerin, ujung-ujungnya cuma bisa ngelus dada sambil istighfar semoga di kasih kesabaran berlebih buat ngadepin kamu.

Kamu loh yang janji buat nggak ngulangin lagi sifat kamu yang suka ngilang semaunya gitu, tapi omongan kamu sendiri aja kamu sepelein. Gimana aku bisa percaya kalo kamu beneran mau serius sama aku?

Aku nungguin kamu nyampe ketiduran itu beneran nungguin kamu, Yank. Walaupun aku pamit tidur duluan juga, aku tetep bangun tengah malem berharap kamu ngabarin aku. Tapi kamu masih masa bodoh juga. Sedih aku ini, Yank.

Entah emang sifat bawaan kamu yang kayak gitu atau emang akunya yang nggak penting buat kamu sih?

Aku ini kamu anggep apa sih, Yank??

Jangan semau-maunya bangetlah. Aku ini bukan malaikat yang bisa terus-terusan nahan emosi.

Kadang aku ngerasa aku ini egois, tapi kayaknya kamu lebih egois deh. Susah banget ya buat sekedar nyapa, “Sayang, lagi apa?”. Nggak usah deh luangin waktu banyak-banyak, kamu inget dan kabarin aku aku di sela-sela sibuk kamu aja aku udah seneng, seneng banget malah.

Kalo kamu emang niat serius sama aku, tolonglah ngerti. Aku nggak minta banyak, aku cuma minta waktu kamu sedikit aja, buat aku percaya dan yakin kalo kamu emang sayang sama aku dan aku penting buat kamu.

Di sini, sebisa mungkin aku jaga hati aku buat kamu. Aku nggak mau nakal, nggak mau macem-macem walaupun kamu jauh. Aku harap di sana kamu juga gitu, jaga hati kamu buat aku ya?

Aku sayang kamu.

I love you much much more…

 
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s