Takut

“Seseorang yang benar tepat untukmu bukan hanya akan mengubahmu menjadi lebih baik, namun juga akan membuatmu berhenti mencari.”

Gue sering banget nemuin kalimat begitu di timeline socmed, emang sih mungkin ada benernya juga. Tapi, yang jadi pertanyaan gue, saat kita udah ngerasa nemuin seorang itu, apa seorang itu juga bakal ngerasain hal yang sama ke kita? Kadang yang gue takutin, disaat gue udah ngerasa dia yang tepat buat gue, dia yang udah berhasil bikin gue jadi lebih baik dan berhenti mencari, tapi buat dia, ternyata gue nggak punya peranan apapun.

Rumit. Bahas masalah perasaan emang nggak pernah ada abisnya. Selalu ada pertanyaan-pertanyaan baru yang muncul, yang terkadang ngebuat kita untuk berpikir lebih rasional lagi. Gue sering kayak gini, ada aja hal-hal yang bikin gue bertanya-tanya sendiri tentang hubungan gue ama do’i yang ujung-ujungnya malah bikin gue negative thinking. Kalo udah kayak gitu, jadi galau sendiri. Gue pribadi sih nggak pernah ada maksud buat punya pikiran aneh-aneh tentang do’i, tapi ya namanya relationship apalagi LDR pasti ada ajalah pikiran macem gitu sekecil apapun itu. Takut? jelas takut, yang gue takutin justru dari diri gue sendiri. Takut kalo gue nggak bisa mempertahankan dia, takut kalo gue bikin dia jenuh, takut kalo nggak bisa jaga dia, takut kalo genggaman gue terlepas, gue takut. Bukannya pesimis, justru karena gue optimis gue takut kalo keoptimisan gue ini cuma denial.

Dulu, sekitar lima tahun yang lalu gue pernah menjalin hubungan sama seorang yang gue sayang banget. Dia yang selalu bisa luangin waktunya buat gue, yang selalu ada disaat gue butuhin dia, yang selalu jagain gue dan memastikan kalo gue selalu baik-baik aja. Saat itu juga gue yakin kalo gue bakal bisa sama-sama dia terus. Satu setengah tahun gue menjalin hubungan, sempet kandas beberapa kali dan akhirnya bener-bener kandas. Dia mengkhiananti gue, tembok kepercayaan yang gue bangun perlahan runtuh seketika. Butuh waktu cukup lama buat memperbaikinya, membangunnya lagi dari awal.

Dua tahun, waktu yang gue butuhkan untuk bisa buka hati lagi. Belajar menerima walau belum sepenuhnya bisa mempercayakan hati kepada yang lain untuk menjaganya. Beberapa kali menjalin hubungan dengan beberapa lelaki, tapi semuanya berasa hambar dan nggak bertahan lama,  mungkin karena  luka dari masa lalu masih membekas. Gue bukan tipe cewek yang mudah percaya sama seseorang, kadang gue juga ngerasa gue ini jahat, karena gue menjalin hubungan cuma untuk mengisi kekosongan gue doang.

Tapi itu dulu, sekarang udah enggak. Sekarang gue udah nemuin tambatan hati yang In Sha Allah bisa dan sanggup nemenin gue sampe akhir.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s