Myds!

Sekitar tiga tahun yang lalu, pada pertengahan bulan Mei 2012. Gue kenal sama seorang cowok, sebut saja Reno. Saat itu gue masih bekerja di salah satu pusat perbelanjaan di Lampung, gue bekerja sebagai staff accounting di distributor handphone. Awalnya, gue nggak pernah tau bahkan nggak pernah ketemu sama Reno, padahal dia bekerja sebagai karyawan rekanan bos gue, gue sering banget dateng ke tokonya, dan kenal karyawan-karyawannya, kecuali dia.

Sore itu, gue lagi duduk-duduk sembari ngobrol sama rekan kerja gue. Tiba-tiba ada sosok lelaki yang melintas di depan gue.

“Cowok itu siapa, sih? Kok gue baru liat”.

“Itukan Reno, karyawannya Om Andre. Masa lo nggak tau?”

“Iyatah? Perasaan tiap gue ke toko Om Andre nggak pernah liat dia, deh.”

“Yakali, cowok ganteng kayak gitu nggak pernah keliatan sama lo? Mata lo siwer kali, ya?”

“Setaaaaan!!!”

Sejak sore itu, gue mulai sering ngeliat itu cowok. Tiap gue ke tempat Om Andre pun gue selalu ketemu ama dia, tapi gue belum kenal sama dia. Pernah sekali, gue di suruh bos gue nganter invoice ke tokonya Om Andre, pas gue sampe di tokonya gue melihat sesosok penampakan wanita yang lagi gledotan sama Reno. Ya, gue rasa itu pacaranya, dan bodo amat gue nggak kenal ini ama kedua makhluk itu. Abis urusan gue kelar, baliklah gue ke toko bos gue.

Baru juga gue duduk, rekan kerja gue tiba-tiba dateng dengan nafas tersengal-sengal.

“Kenapa, lo? Abis dikejer setan?”

“Kagak. Tadi pas gue ke depan, gue liat Reno lagi makan disupain sama cewek.”

“Oh, cewek yang duduk deket dia itu. Lah, terus kenapa?”

“Patah hati dong gue, gue kan selama ini diem-diem merhatiin dia. Tapi, dianya cuek banget, rada songong gitu orangnya.”

“Please, deh. Lo itu udah punya pacar, masih kurang apa?”

“Heheee, ya kagak. Tapi beneran Reno itu ganteng.”

“……”

Keesokan harinya, si Reno dateng ke toko gue. Dia duduk di depan gue dan rekan kerja gue.

“Kak, yang kemaren sore di toko itu pacarnya, ya?”

Entah setan apa yang merasuki gue, sampe tiba-tiba gue nanya begitu. Kenal juga kagak, kok ya gue berani-beraninya nanya begitu. Beruntung gue nggak langsung disambit pake kursi.

“Iya, kenapa gitu? Jelek, ya?”, dia balik nanya.

“Hah? Nggak kok.” Gue jadi salah tingkah.

Setelah beberapa pertemuan, kenalah gue sama dia. Diawal kenalan dia langsung minta nomor handphone gue.

Pulang kerja sama siapa?

Reno

Tiba-tiba ada pesan masuk dari nomor yang nggak gue kenal. Ya, itu Reno, dia kasih identitas di pesan itu. Dulu belum marak pesan online, jadi masih pake sms.

Saya pulang sendiri kak, kenapa?

Mau saya antar?

Nggak usah, kak. Saya bawa motor kok.

Nggak apa-apa, saya mau antar kamu pulang. Saya tunggu di depan.

Begitulah isi pesan  yang gue kirim dan yang dia balas. Ini orang agak bebal juga, pikir gue.

Setelah kerjaan selesai dan tutup toko, gue menuju parkiran, gue ambil motor terus samperin dia di depan mall. Yupz!! Dia udah nungguin gue.

“Yaudah, yok jalan.”

Gue langsung ikutin aja instruksinya, dia jalan duluan dong berasa tau rumah gue aja. Di jalan gue iring-iringan ama dia, sesekali dia melaju kencang ninggalin gue di belakang.

“Heloooo!! Ini orang orang niat mau nganterin gue kagak, sih?”, batin gue.

Lagian pake acara mau nganterin tapi bawa motor masing-masing.

Singkat cerita, sampailah akhirnya di rumah gue.

“Masukin garasi gih motornya, terus temenin saya makan.”

Lagi-lagi gue nurut aja sama dia. Gue masukin motor gue ke garasi, terus pamit sama nyokap kalo gue mau pergi lagi.

“Mampir ke rumah tante saya dulu, ya? Mau titip baju.” *sambil nujuk tas yang glendotan di punggung dia*

Ternyata rumah tantenya nggak jauh sama rumah gue, cuma beda gang doang.

Selesai urusan titip menitip baju itu, pergilah gue sama dia ke tempat makan yang nggak begitu jauh dari rumah gue. Karena udah malem, gue males pergi jauh-jauh. Sembari nunggu makan dateng, dia banyak cerita sama gue. Dia anak rantau, orang tuanya di Bogor, tapi dia udah lama tinggal di Lampung.

“Usia kamu berapa?”

“Hampir 20 tahun, Kak.”

“Sudah siap nikah?”

Seketika dia nanya soal nikah, gelagepan dong gue.

“Belom, beberapa tahun lagilah”, jawab gue.

“Kamu mau nggak nikah sama saya?”

Pertanyaan macam apa ini?? Ini manusia nggak ada basa-basinya sama sekali. Gamblang.

“Kakak kan punya pacar?”

“Iya, tapi dianya nggak mau dinikahin. Capek pacaran mulu, kayak ABG aja.”

Fyi aja, usia Reno terpaut 7 tahun lebih tua dari gue.

“Kalo kamu udah siap nikah, saya mau lamar.”

“Untuk saat ini, saya belom siap.”

“Oke, kalo kita jodoh, kita pasti ketemu.”

Sebuah obrolan yang absurd untuk -sebut saja kencan pertama-, menurut gue.

Semakin hari gue sama dia semakin dekat, dia sering ajak gue makan siang bareng saat jam istirahat kerja. Dia sering anter gue pulang, sesekali dia mampir ke rumah gue . Dengan status dia yang masih punya kekasih- dan nggak mau dinikahin.

Gue sama dia emang nggak berstatus apa-apa, tapi gue suka ngerasa kalo gue macem selingkuhan, karena dia selalu nyembunyiin adanya gue dari pacarnya. Dia pernah ngutarain perasaannya sama gue, dan gue menolak. Bukannya sok jual mahal, gue cuma nggak pengen aja jadi yang kedua, masa gue mau jadi selingkuhan beneran?

Alhasil, gue sama dia terjebak dalam “kakak-adek zone”. Nggak gue pungkiri dan nggak bisa gue hindari, makin lama gue deket sama dia, gue jadi punya feel, gue sayang sama dia. Timbul rasa ingin memiliki, tapi nggak bisa. Dia punya pacar, waktu dia lebih banyak ke pacarnya, jelas. Sebisa mungkin gue singkirin perasaan ini. Dia tau tentang perasaan gue. tapi gue tetep kekeuh nggak mau jadi pacarnya.

Beberapa bulan setelah itu, dia mengundurkan diri dari tempat kerjanya. Bosnya bangkrut. Dan Reno pindah ke Bandung, gue ditinggalin.  Awalnya dia bilang, cuma mau balik ke Bogor nemuin orang tuanya.

“Di sini aja sih, nggak usah ke sana. Nanti kalo saya kangen gimana?”

“Kan masih ada telpon, bbm“, jawabnya singkat.

Reno emang nggak pernah bersikap manis sama gue, dia bukan cowok yang suka basa-basi. Selama gue deket sama dia pun, dia nggak pernah memuji gue. Kalo ada yang salah sama gue langsung dikomentarin.

Selama dia di Bandung, gue jadi  jarang contact sama dia. Lah wong selama di Lampung aja komunikasinya ya kalo ketemu, jarang yang namanya telpon, sms, bbm, dan teman-temannya itulah.

***

Siang itu, gue lagi cek recent update di bbm gue. Gue kaget, gue nangis, gue liat Reno pasang display picture bareng seorang cewek, cewek yang berbeda, bukan lagi pacarnya yang nggak mau dinikahin itu. Gue langsung nge-chat Reno.

Itu siapa?

Itu teman saya.

Teman atau pacar?

Hanya teman. Jawabnya singkat.

Dia nggak jujur sama gue, kalo cuma temen kenapa sering banget pasang foto cewek itu? Sejak dari itu gue jadi lebih jarang contact lagi sama dia. Dia jarang pulang, dia lebih betah di Bandung sepertinya. Reno sesekali menghubungi gue, menanyakan kabar gue maupun keluarga gue, nggak jarang juga nanya,” lagi dekat dengan siapa?”

Jauh dari Reno, gue sempet beberapa kali menjalin hubungan dengan lelaki-lelaki di Lampung. Salah satunya, Mahesa. Dia yang paling berkesan menurut gue. Gue juga sempet cerita tentang kedekatan gue sama Mahesa ke Reno, itu pun karena Reno menginterogasi gue.

Dua hari menjelang Idul Fitri 2014, Reno pulang ke Bandar Lampung. Sebelumnya dia memang udah kasih kabar ke gue kalo dia mau pulang. Hari terakhir Ramadhan dia ke rumah gue, ketemu nyokap. Sialnya, nyokap lupa sama Reno. Nyokapnya gue salah sebut nama.

“Ini yang namanya Mahesa?”

Begitu denger nyokap gue nanya begitu, gue langsung shock. Gue langsung bisik-bisik ama nyokap gue.

“Ibu, ini Reno yang dulu sering ke rumah.”

“Hehee, Ibu lupa. Udah lama nggak pernah keliatan.”

Lalu, nyokap gue melipir masuk ke ruang tv.

“Mahesa itu siapa? Pacar baru kamu?”

“Cuma deket aja, lagian kemaren kan saya udah sempet cerita.”

“Kecewa saya, udah jauh-jauh ke sini malah begini.”

“Ya apasih? Orang nggak ada hubungn apa-apa, kok.”

“Kalo nggak ada hubungan, nggak mungkin Ibu sampe salah sebut nama. Saya itu tau kamu, kamu kalo lagi deket sama seseorang pasti cerita sama Ibu.”

Tiba-tiba handphone gue bunyi, sebuah pesan singkat dari Mahesa. Ya, sore itu gue janjian sama Mahesa.

“Siapa?”

“Mahesa.”

“Kamu mau pergi?”

“Iya, mau ambil kue pesenan Ibu.”

“Yaudahlah, saya pulang aja.”

Sumpah, gue nggak enak banget. Tapi, ya mau gimana? Jadilah, gue biarin dia pulang, langsung pulang ke Bandung.

Sejak kejadian itu, gue jadi lebih banyak menghabiskan waktu gue bersama Mahesa dan lupa sama Reno. Walupun sebulan kemudian putus juga sama Mahesa, hahaa. Reno juga di Bandung nggak pernah inget gue, ingetnya kalo butuh doang.

***

Idul Firi 2015, udah hampir tiga tahun Reno menetap di Bandung. Dua tahun berturut, setiap Idul Fitri dia pasti ke rumah gue. Walaupun dia hanya singgah kurang dari 30 menit, tapi gue tetep seneng. Dia nggak pernah bener-bener lupa sama gue dan keluarga. Atau mungkin dia inget, kalo dulu dia sering bilang mau nikah sama gue, sekalipun pacarannya nggak pernah sama gue. Hubungan yang absurd.

***

22 September 2015. Reno nelpon gue, dia bilang mau pulang ke Lampung, mau ngelamar gue katanya. Gue iya-in aja, biar nggak banyak perdebatan. Gue suruh dia ke rumah nemuin nyokap gue, kalo emang beneran serius, soalnya dari jaman dulu cuma ngomong doang, bosen gue dengernya. Sekarang tinggal tunggu aja pembuktiannya.

Kira-kira dia bakal dateng nggak, ya?

*to be continued…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s