Menunggu

Bukan. Gue bukan mau nyanyi lagunya Ridho Rhoma, kok.

Apa yang ada di benak kalian, ketika mendengar kata menunggu?

Bosan?

Jenuh?

Buang-buang waktu?

Kata-kata itulah yang akrab sekali dengan menunggu.  Atau mungkin diantara kalian ada yang hobinya menunggu? Gue rasa sih enggak.

“Selalu ada ruang tunggu dalam hati manusia. Selesai menunggu yang satu, datang fase menunggu yang lain.”*

Setiap manusia pasti pernah menunggu. Menunggu tanggal gajian, menunggu tukang ojek langgangan jemput, menunggu gebetan peka, bahkan menunggu kepastian dari orang yang disayang. Menunggu itu ternyata banyak macamnya, juga banyak cara yang dilakukan orang-orang dalam menunggu.

Untuk orang-orang yang menunggu kepastian (terutama wanita), ini cukup melelahkan dan merupakan salah satu perjuangan terberat. Tapi entah kenapa, masih betah aja gitu nungguinnya. Kalo yang ditungguin inget sih ya nggak apa-apa, kalo dia lupa terus malah ngasih kepastian ke orang lain, gimana? Sakit, Suck it!!  Alasannya klise, pasti bawa-bawa nama sayang, hih!!

pic by @daraprayoga_

pic by @daraprayoga_

Gue juga termasuk yang bawa-bawa nama sayang itu sih, hahaha.. Tapi itu dulu, sekarang tidak! Buang-buang waktu tau nggak, yang ditungguin juga mana pernah mikir kalo dia lagi ditungguin.

Nggak usah deh nunggu kepastian, nungguin orang yang dateng terlambat aja kadang bikin gue naek darah. Tapi tetep aja yang ditungguin nggak tau diri. Tiap pagi nih, gue sama temen-temen kantor yang dateng on time suka merasa kalo dateng tepat waktu jadi berasa percuma. Ya gimana nggak? Kita berangkat dari rumah lebih pagi, biar nggak terlambat dan bisa memulai pekerjaan tepat waktu, tapi sesampainya di kantor kita diharuskan menunggu teman-teman yang dateng terlambat. Kalo semua belum kumpul, briefing belum bisa dimulai, dan yang terlambat pun manusianya ya itu-itu aja. Apa salahnya sih dateng lebih pagi, biar temen-temen nggak pada nungguin? Untuk menghargai waktu aja nggak bisa, atau mungkin emang hidupnya lelet kali ya? Respect gue ilang sama orang-orang seperti itu.

Gue tipe orang yang bosenan, gue suka ketiduran kalo nungguin orang, tapi ya liat-liat tempat juga sih kalo mau ketiduran. Nggak yang gue lagi nunggu angkot di pinggir jalan terus ketiduran, nggak gitu. Gue suka ketiduran kalo lagi nungu orang di rumah. Misal gue janjian sama temen, terus dia janji mau jemput gue di rumah. Setengah jam sebelum waktu janjian geh gue udah siap, tapi yang mau jemput? pas waktu janjian dia baru siap-siap. Itulah orang-orang Indonesia. Entah emang disengaja atau sudah jadi kebiasaan, gue nggak ngerti. Cobalah untuk tepat waktu, niscaya hidupmu akan lebih tenang dan mudah.

Selain dari itu, gue juga suka ketiduran kalo lagi nunggu kabar dari pacar gue, dulu. Iya, dulu, sekarang gue jomlo, jadi nggak ada yang ditungguin nyampe ketiduran lagi. Hahaaa..

Sekalipun ada yang harus lo tunggu, pastikan dulu kalo apa yang lo tunggu itu nggak akan ngebuang waktu lo dengan sia-sia. Dan manfaatkanlah waktu menunggu lo dengan hal-hal yang lebih positif, biar lo nggak ngerasa bosan untuk menunggu. Semangat^^

*dikutip dari @luluiii

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s