Cerita Cinta Putih Abu-abu

Ini adalah hari pertama gue berseragam putih abu-abu. Setelah tiga hari berturut melaksanakan masa orientasi, akhirnya hari ini gue resmi jadi anak SMA Negeri 5 Bandar Lampung. Salah satu sekolah menengah favorit di Lampung. Area sekolahnya nggak begitu besar, terletak di pinggir jalan lintas sumatera. Hari pertama memulai pelajaran agak deg-degan juga sih sebenernya, bukan deg-degan karena takut dapet guru killer, tapi gue takut ketemu sama kakak kelas yang tadi pagi sms gue setelah kemaren dapet surat cinta dari gue.

Tiga hari yang lalu gue ikut masa orientasi siswa yang lebih dikenal dengan sebutan MOS. Di sekolah tertentu, biasanya MOS dijadikan sebagai ajang perploncoan kakak kelas ke adik-adik kelasnya yang baru, nggak jarang ada yang jadi korban sampai meninggal, serem ye? Untung sekolah gue ini nggak gitu. Hari pertama persiapan MOS, siswa-siswi baru dibagi menjadi beberapa kelompok. Gue masuk dalam bagian kelompok X-6, dan ruang kelas yang dipake X-6 ini dikenal angker. Itu kata kakak-kakak OSIS yang masuk ruangan gue. Satu hal yang jadi perhatian gue, ternyata kakak OSISnya (yang cowok) ganteng-ganteng. Ada satu orang cowok, salah satu anggota OSIS kelas XII yang dari awal sudah menarik perhatian gue. Senyumnya mampu mengalihkan perhatian gue dari ketampanan kakak-kakak OSIS yang lain. Sebut saja Abi, Kak Aby. Tjieeee..

Kegiatan MOS di sekolah gue nggak aneh-aneh, kalo nggak diisi kegiatan PBB di lapangan, ya, diisi materi penggugah jiwa sama guru-guru yang jadi panitia MOS. Di hari kedua, setiap siswa-siswi ditugaskan untuk meminta tanda tangan para kakak-kakak OSIS dan panitia MOS. Menurut gue ini nggak penting, para siswa-siswi ngerubungin anggota OSIS cuma buat minta tanda tangan, macam mereka artis holywood aja. Tapi mau nggak mau ya mesti ikutan juga.

Bel istirahat kedua sudah berbunyi, gue berdua temen gue pergi ke kantin untuk beli makan siang. Di pojokan gue melihat seorang lelaki sedang duduk sendirian, Kak Aby. Gue langsung ajak temen gue buat nyamperin dia, alasannya mau minta tanda tangan, heheee.. Mumpung dia lagi sendirian dan nggak dikerubutin sama siswi-siswi baru yang lainnya, jadi gue bisa sambil basa-basi ngobrol sama dia.

Hari ketiga, merupakan hari terakhir MOS. Para siswa-siswi baru ditugaskan untuk membuat surat cinta yang ditujukan kepada kakak-kakak OSIS dan panitia MOS yang difavoritkan. Gue sih sudah nggak usah mikir lagi, gue bakal tulis surat buat Kak Aby dong.

Gue bingung sendiri mesti nulis apa di surat ini. Beberapa kali gue sobek kertas yang sudah gue tulis, karena gue geli sendiri baca isi suratnya. Sisa kertas terakhir, gue tulis aja kekaguman gue ke dia, dan dengan pedenya juga  gue sisipin nomor handphone gue. Kali-kali aja dia mau nelepon, atau minimal sms, hahaa..

Saat bel istirahat, para siswa-siswi berhamburan meninggalkan ruangan, termasuk gue. Gue nyariin Kak Abi karena mau ngasih surat cinta,  dan ternyata banyak juga yang mau nyamperin dia. Dia banyak fans dan gue berasa punya saingan, dengan sedikit malu-malu gue samperin dan gue kasih surat itu ke dia.

***

Pagi tadi sekiar pukul 05.30, handphone gue bunyi. “Siapa sih yang pagi-pagi begini SMS?”, batin gue.

Assalamu’alaikum.. Ini saya Aby, kalau boleh tau kamu siswi dari kelompok berapa, ya?

Deg! Kak Aby SMS gue? Nggak usah kelamaan mikir, langsung gue bales tuh SMS.

Wa’alaikumsalam, Kak. Saya Khanza, dari kelompok X-6.

Masih nggak nyangka kalo Kak Aby bakal SMS gue, atau jangan-jangan bukan cuma gue doang yang kasih nomer handphone ke dia? Bodo amat, ah, yang penting Kak Aby udah mau hubungi gue.

Gue jalan di koridor sekolah sambil nyari ruang kelas dengan agak sembunyi-sembunyi, mengantisipasi kalo aja gue bakal papasan sama Kak Aby. Tapi, sampai gue nemuin ruang kelas, Kak Aby belum keliatan juga.

Gue dapet kelas 10.5, berbeda dari kelompok MOS. Masuk ruang kelas dengan muka bego, karena belom ada yang gue kenal. Hampir semua siswa-siswi yang ada di kelas udah punya pasangan duduk masing-masing, ada beberapa yang masih duduk sendirian. Suasana kelas masih tenang, mungkin karena belum saling kenal. Gue tertarik sama sosok cewek yang duduk sendirian di bangku kedua dari belakang. Gue samperin deh tuh cewek.

“Hey, boleh duduk di sini?” ujar gue sok ramah.

Dia yang lagi asik baca buku seketika menoleh ke arah gue.

“Oh, iya silahkan”, jawabnya sambil tersenyum.

Ini cewek dari tampangnya keliatan kalem banget, senyumnya manis, dan sepertinya dia pintar. So, gue juga bakal kalem biar dia nggak kaget.

“Namanya siapa?”, tanya gue ke itu cewek biar ada bahan obrolan.

“Aku Feby, kamu?”

“Khanza.”

Oke, temen pertama gue di kelas ini. Dari perkenalan itu, kita lanjut ngobrol hal lainnya. Sampai tiba-tiba aja gue cerita tentang SMS dari Kak Aby ke dia , entahlah baru kenal udah curhat aja gue ini. Feby ini anaknya ramah, nyambung diajak ngobrol, bahasanya santun, dan dia mau aja gitu dengerin curhat absurdnya gue.

***

Suasana kelas pagi ini cukup gaduh, riuh bak pasar malam, beberapa siswa yang baru datang memasuki kelas dengan menanyakan pertanyaan yang sama, beberapa siswa lainnya sibuk mengerjakan tugas yang seharusnya menjadi pekerjaan rumah, termasuk gue. Tugas Fisika yang diberikan minggu lalu, dan yang seharusnya menjadi pekerjaan rumah bagi tiap siswalah yang pagi ini menjadi sebab terjadinya kegaduhan kelas ini, keculi bagi siswa yang memang sudah mngerjakannya di rumah. Gue pribadi juga kurang suka sama mata pelajaran ini, karena gue nggak ngerti, dan malas menghafal banyak rumus. Tapi, karena jam mata pelajaran inilah gue jadi bisa melihat Kak Aby lebih jelas, jadi walaupun gue nggak suka tetap gue nikmati. Kenapa bisa gitu? Karena di setiap pelajaran fisika, sang guru me-rolling tempat duduk para siswa, dan gue dapat bangku dekat jendela. Alhasil, gue jadi bisa lebih leluasa memandangi Kak Aby yang sedang olahraga di lapangan.

Bel yang menendakan istirahat kedua berbunyi, bertepatan dengan waktu sholat zuhur. Waktu istirahat yang paling gue tunggu tiap gue di sekolah. Gue dan Feby langsung menuju masjid. Setelah mengambil air wudhu, gue dan Feby bersiap sambil menunggu sholat berjamaah dimulai.

“Feby, liat deh siapa yang lagi di tangga?”, tanya gue sambil senyum-senyum.

Feby yang udah paham sama raut wajah gue langsung noleh.

“Your prince”, jawab Feby.

“Masih deg-degan aja deh kalo ngeliat Kak Aby, apalagi kalo liat dia lagi senyum. Subhanallah banget.”

“Orang kalo lagi jatuh cinta mah gitu ya? Yang diliat dari gebetannya bagus semua.”

He’s smart, rajin sholat, ramah, aktif organisasi. Idaman gue banget, Feb.”

“Iya deh iya. Asal kamu senang, aku juga ikut senang.”

“Kira-kira Kak Aby udah tau gue belum, ya?

“Aku rasa dia udah tau, dengan dia yang selalu negor kamu tiap kali papasan di koridor.”

“Iya juga sih. Tapi tiap ketemu dia gue masih suka malu.”

“Itu tandanya kamu memang beneran suka sama dia, santai ajalah.

***

Hari ini ada perubahan dalam diri saya.

Kalimat yang mengawali chat gue dan Kak Aby pagi ini, entah apa yang dia maksud, gue masih belum paham.

Perubahan apa?

Saya mau kamu cari tau itu :))

Apaan sih? Bikin penasaran deh.

Kamu perhatiin aja apa yang berubah dari saya hari ini.

Kalo saya bisa tebak, dapat hadiah apa?

Kalo kamu berhasil nebak, kamu yang harus kasih saya hadiah.

Kok gitu? Aneh deh.

Ya udah cari tau aja dulu, yang jelas saya minta doa kamu aja.

Masuk halaman sekolah masih dalam keadaan bingung, gue masih kepikiran chat Kak Aby. Apa yang berubah dari dia?

“Pagi-pagi udah ngelamun aja, mikirin apa sih?”

Suara Feby bikin gue kaget, bahkan gue nggak sadar kalo dia udah duduk di sebelah gue.

“Feb, tadi pagi Kak Aby nge-chat gue. Terus dia bilang kalo hari ini ada perubahan dalam diri dia.”

“Memang apa perubahannya?”

“Nah, itu dia. Gue nggak tau, dia nyuruh gue nebak.”

“Mungkin dia habis potong rambut. Udah liat dia belum pagi ini?”

“Belum sih. Tapi masa potong rambut?”

“Ya kan mungkin aja, Za.”

“Hm, berarti hari ini gue mesti merhatiin dia.”

Jam pelajaran sudah berlangsung, dan gue masih kepikiran perubahan apa yang terjadi dalam diri Kak Aby. Sesekali gue melempar tatapan ke luar kelas, mungkin aja Kak Aby lewat. Dan ya benar saja, Kak Aby lewat. Dari jauh gue perhatiin dia, secara fisik nggak ada yang berubah dari dia.

“Tuhaaaann, apa sih yang sebenernya dimaksud Kak Aby?”, jerit gue dalam hati.

Hingga jam pelajaran usai dan beberapa kali papasan sama Kak Aby hari ini, gue belum dapet jawaban.

Gue hampir nyerah, gue nggak berhasil jawab tantangan dari Kak Aby. Sampai tiba-tiba ada temen gue yang kasih tau. Temen gue yang satu organisasi sama Kak Aby.

“Za, hari ini kan Kak Aby ulang tahun. Lo nggak ngucapin selamat?”

“What? Kak Aby ulang tahun? Sumpah gue nggak tau.”

“Iya, masa lo nggak tau? Anak-anak Pramuka pada mau ngerjain dia tuh.”

“Gue serius. By the way, thank you for your information.

Gue udah tau, ya gue tau.

Apa yang berubah dari diri dia? Usia

Kalo gue bisa tebak perubahannya, gue yang mesti kasih hadiah.

Terakhir, dia minta doa dari gue.

Itu semua udah jadi petunjuk, dan gue nggak paham. Bodoh sekali, Khanza!!

Gue langsung ambil handphone, dan langsung chat Kak Aby.

Saya udah tau apa yang berubah dari kakak :))

Apa coba?

Usia.

Pinter. Tau dari siapa?

Ada deh.

Selamat Ulang Tahun ya, Kak. Semoga menjadi sosk yang lebih baik lagi dan dicintai banyak orang. Dan, semoga apapun keinginannya bisa lekas terkabul. Barkallah :))

Terima kasih banyak doanya ya, Za. Untuk kamu pun.

***

Nggak terasa gue udah setahun duduk di bangku kelas 10 – satu tahun dong duduk di kelas 10, nggak takut ambeyen? – Itu berarti siswa kelas 12 udah mau kelulusan, mereka baru saja melaksanakan ujian nasional beberapa hari yang lalu, hanya tinggal menunggu pengumuman lulus atau tidak.

Siang ini matahari bersinar dengan semangatnya disertai angin semilir yang dengan nakalnya membelai rambut. Gue dan beberapa temen gue bercengkrama di sisi lapangan, duduk di bawah rindang pohon agar terlindung dari sinar matahari yang menyengat. Jam pelajaran sudah usai, gue, Feby, dan teman lainnya memang sengaja nggak langsung pulang. Kami membahas acara perpisahan siswa kelas 12 yang akan digelar beberapa hari lagi. Gue sedih, karena itu berarti gue bakal pisah dengan Kak Aby, gue nggak bakal liat dia lagi di sekolah ini.

***

Kriiinggg…

Bunyi alarm mengejutkan gue. Pagi ini gue bangun dengan nggak semangat, gue matiin alarm, gue lanjut dusel di tempat tidur. Hari ini perpisahan kelas 12, yang berarti perpisahan gue dengan Kak Aby pun. Gue males mau berangkat ke acara itu, tapi kalo gue nggak datang, sama aja gue menyia-nyiakan kesempatan terakhir gue untuk ketemu Kak Aby.

Gue loncat dari tempat tidur, dengan langkah gontai gue menuju kamar mandi. Setelah selesai mandi, dan ganti baju, gua langsung menuju meja makan untuk sarapan. Gue dianter bokap menuju Museum Lampung, tempat diadakannya acara perpisahan tersebut. Sesampainnya di Museum gue langsung menghampiri temen-temen kelas gue.

“Feb, udah liat Kak Aby belum?”

“Tadi sih dia ada di depan sama temen-temennya. Do’i ganteng banget hari ini.” Ledek Feby ke gue.

Mata gue masih meyisiri ke seluruh isi gedung ini, jelas gue nyari keberadaan Kak Aby. Yak, ketemu! Dia ada di barisan ketiga dari depan bersama teman-teman kelasnya.

Dia terlihat lebih manis dari biasanya, mengenakan kemeja putih yang dibalut dengan setelan jas berwarna hitam, dasi dengan warna hijau. Tentu saja terlihat semakin tampan dengan senyum yang tak pernah lepas dari wajahnya. Bahkan dari kejauhan pun gue mampu mengenali senyum itu.

Fyi aja, selama ini gue nggak pernah yang bener-bener ngobrol langsung sama Kak Aby. Paling hanya sepatah dua patah kata doang, chat pun jarang, kadang gue merasa sebagai secret admier-nya dia, yang diam-diam suka, diam-diam memperhatikan, diam-diam membayangkan, dan diam-diam mendoakan.

Acara sudah dimulai, diawali dengan sambutan dari kepala sekola, guru-guru, penampilan dari masing-masing siswa kelas 12, makan siang, dan di tutup dengan acara hiburan. Banyak siswa dari kelas 11 dan kelas 10 yang ikut mengisi acara. Di akhir acara ini para siswa sibuk berfoto dengan para siswa kelas 12, termasuk gue. Tujuan gue cuma pengin foto bareng sama Kak Aby, just it!! Tapi gue nggak berani bilang. Akhirnya, gue ikutin temen-temen gue yang berburu foto, sampai akhirnya mereka minta foto ke Kak Aby dan beberapa temennya. Gue bengong ngeliatinnya, pengin ikut foto tapi malu. Jadilah, gue diem aja.

“Za, foto bareng sini.”

Gue shock denger ajakan itu, Kak Aby ngajak gue foto bareng. Langsung pengin sujud syukur gue rasanya. Dengan malu-malu gue berdiri di samping Kak Aby, badan gue gemeteran. Sumpah gue norak banget, diajak foto doang gue nyampe gemeteran. Semoga aja Kak Aby nggak sadar kalo gue nervous abis.

***

Hari pengumuman tiba, seluruh siswa kelas 12 angkatan 2008 SMA Negeri 5 Bandar Lampung dinyatakan lulus. Gue ikut bahagia dan bangga pastinya dengan kelulusan mereka semua, dan lebih bahagia lagi karena gue punya foto bareng Kak Aby yang bakal jadi kenangan setelah dia pergi dari sekolah ini.

Setelah hari kelulusan, nggak banyak kabar yang gue tau tentang Kak Aby. Terakhir gue tau, dia diterima di salah satu PTN ternama di Sumatera Selatan.

Advertisements

One thought on “Cerita Cinta Putih Abu-abu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s