Time Flies

Waktu gue SMP dulu, guru olahraga gue sering banget bawa anaknya yang masih kecil ke sekolah. Kalo nggak salah namanya Gerry, usianya sekitar 4-5 tahun gitu. Masih lucu banget, sering diajak main sama murid-murid.

Pagi tadi setelah nganter adek gue ke sekolah, gue nggak sengaja papasan sama si Gerry, dan dia udah pake seragam SMA. “Ini kan anaknya Pak Kasmara, kayaknya dulu masih kecil banget, sekarang udah SMA aja”, batin gue.

Dalam perjalanan gue pulang ke rumah, gue mikir dan menghitung. Gue duduk di bangku SMP udah sebelas tahun yang lalu. Satu dasawarsa lebih, tapi gue berasanya baru kemaren. Gue mulai mikir lagi, apa aja yang udah gue lakuin selama kurun waktu itu? Apa aja yang udah gue hasilkan dari itu? Nihil. Usia gue sekarang udah hampir 23 tahun, dua tahun lagi seperempat abad, tapi kelakuan gue masih kayak bocah.

Sampai di rumah, gue inget isi chat dari sahabat gue beberapa hari yang lalu.

“Selama ini gue nggak perhatian dengan foto-foto temen gue. Barusan gue liat-liat, makin tua, ya? Tapi gue nggak sadar, gue juga dong? Dan gue baru sadar pas merhatiin foto mereka sekarang sama pas jaman SMA. Beda. Tua. Gue udah tua.”

Fix! Hari ini pun gue tersadarkan, kalo usia gue udah semakin tua, walaupun nggak tua-tua banget sih, hahaaa..

Ternyata waktu itu cepet banget, ya? Kayaknya baru kemaren gue lulus SMA, masih seventeen years old -nggak pake Cimahi- sekarang udah hampir seperempat abad aja.

Gue butuh teman diskusi, gue ambil handphone, dan langsung nelpon sahabat gue.

E: Pagi ini gue kepikiran, kalo ternyata gue juga makin tua. Hampir seperempat abad, kelakuan masih bocah aja.

R: Kan kemaren gue juga udah bilang gitu. Gue kemaren liat yang maen boboho juga udah gede. Gue pikir dia masih lucu-lucu gendut. Ternyata dia juga udah tua. Berarti secara nggak langsung, gue juga nggak bisa mengelak umur gue yang sekarang.

E: Iya banget. Gue juga sepanjang jalan mikir, sambil itung-itungan umur. Gue tua, fix! gue tua. Perasaan baru kemaren lulus sekolah.

R: Ternyata selama ini Arik bilang kalo gue tua itu bener, tapi gue sadarnya baru kemaren. Sebelum kemaren, gue selalu bilang, “nggak! gue nggak tua”.

E: Apa yang ngebuat kita masih ngerasa bocah aja? Terlalu menikmati hidup? Kebanyakan maen? aaaakkkk…

R: Slow, gue mau selalu muda walau udah tua. Tapi kali butuh penyesuaian, dan sadar kalo umur udah tua.

E: Iyalah, gue juga. Jiwa muda teteeeuup. Tapi untuk menyesuaikan juga butuh waktu.

R: Selama ini kebanyakan drama nggak jelas, waktu terasa dibuang-buang gitu aja.

E: Mulai saat ini less drama. Kita coba, No Drama!!

R: Ya! Gue mulai mikir buat pake rok atau yang nutupin bentuk tubuh. Gue kepikiran sama kalimat “berhijab tapi telanjang”, yang kata ceramah-ceramah gitu. Udah 23 tahun, girls!

E: Mulai berbenah diri, harus!

R: Yang penting usaha.

E: Mungkin ini yang buat kita belum punya pasangan. Diri kita belum siap.

R: Layaknya orang berumah tangga, belum dikasih momongan karena Allah belum percaya. Belum kasih kepercayaan. Gue mau berhenti joget-joget nggak jelas kalo denger lagu. In shaa Allah bisa!!

E: Hahahaaa.. Elo mah emang gila. Berhenti buat lari-larian, belajar jalan lebih kalem dan anggun, nggak grasak grusuk.

R: Hahahaaa.. lo juga sitaaan! Yha!! Jiwa muda nggak harus sepetakilan itu.

E: Volume suara agak dikecilin, biar dengernya lebih adem.

R: Ketawa nggak selebar gerbang sekolah.

E: Duduk nggak harus angkat kaki.

R: Ya, gue duduk depan Arik kayak preman, kaki diangkat sebelah, nggak lagi-lagi, hahaa.. Mungkin emang udah nggak pantes begitu, makanya diingetin.

E: Nggak boleh bentak-bentak. Nggak boleh egois. Dengerin saran orang lain. nggak boleh semau-mau sendiri. Ini bukan dunia kita sendiri, kita terlihat. *suara parau penuh penyesalan*

R: Iya. Nggak lagi-lagi nge-apasih-in komentar orang. Lo! Terutama lo! Yang sering bilang “bodo amat kata orang”, nggak boleh gitu lagi.

E: Bukan gue aja, lo juga! Kita loh ya, kita. hahaaa..

R: Apasih kampret! Udah ah, gue mau sarapan.

E: Hahahaa.. kan kan, baru juga dibilangin. Yaudah, gue juga mau ganti baju.

R: Untuk perubahan awal yang lebih baik, gue mesti srapan sebelum jam delapan pagi mulai hari ini.

E: Semangaaaat!! Kita bisa. For better future!

R: Yha!! For better future.

Itu percakapan gue dengan sahabat gue pagi tadi, ternyata banyak hal-hal yang sebenernya udah nggak pantes dilakuin tapi masih aja dilakuin. Mulai hari ini gue -dan dia, atau kalian juga- belajar untuk bisa lebih dewasa lagi, lebih bisa membedakan mana yang seharusnya dilakukan dan mana yang tidak. Sebagai bahan introspeksi diri juga, and for better future!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s