“Jadi, Kapan Nikah?”

Akhir-akhir ini entah kenapa orang-orang jadi demen banget nyuruh gue cepet-cepet nikah. Iya sih gue paham, memasuki usia 25 tahun, pernikahan adalah hal yang paling sering dibicarkan dan dipertanyakan. Terlebih lagi ketika kita sedang berada dalam acara kumpul bersama keluarga atau pun teman.

Saat ini gue sudah mulai memasuki fase seperti itu, fase di mana gue mulai merasa gerah dengan pertanyaan, “Jadi, kapan mau nenikah?”, “Sekarang usianya berapa? tuhkan, udah pantes tuh gendong anak”, “Nunggu apalagi? keburu kiamat!!”.

Hellaaaaawwwww!!!

Gue juga pengin kali nikah, tapi kalo emang belom ketemu jodohnya gimana? Nggak usahlah kalian yang mburu-mburu gue. Enak kalian yang jodohnya stock ready, lah gue? mesti PO, mesti indent!

Dan kebanyakan dari mereka yang bertanya adalah orang yang nggak akrab-akrab banget sama gue, cuma sekedar kenal yang bahkan ngobrol sama gue aja nggak pernah. Itu yang bikin gue makin murka! Nggak usah sok akrab deh dengan buka pembicaraan seperti itu.

Menikah itu bukan perkara siapa cepat, tapi siapa tepat. Buat apa menikah cepat kalo ternyata dia bukan orang yang tepat? Mau bubar di tengah jalan? Nggak kan? Menikah itu sakral, kalo bisa sekali seumur hidup.

Menikah juga bukan hanya perkara ijab sah, tapi bagaimana menjalani kehidupan setelah ijab sah itu. Banyak yang sering bilang ke gue, “Kalo udah nikah itu enak tau, nyesel ntar lo kalo nggak cepet-cepet”. Enak bagi orang yang emang ketemu sama yang tepat, nah kalo yang nggak? Mana berani ngomong begitu.

Kadang gue suka ngerasa kesel, sedih, tiap ada yang nanya, “Jadi kapan nikah?”. Kalian itu tau nggak sih, saat ini pertanyaan seperti itu tuh cuma bikin gue sakit hati. Mungkin mereka peduli, mungkin, tapi yang gue rasakan tidak seperti itu. Mereka itu meledek, kalau pun mereka peduli lebih baik pertanyaan seperti itu diganti dengan doa baik untuk gue supaya dapet jodoh yang tepat.

Buat kalian-kalian yang suka kepo, suka ngeribetin gue masalah menikah, hambook ya dikurang-kuranginlah. Lebih baik kalian urus kehidupan kalian sendiri, nggak usah ngurusin gue.

Gue suka merasa putus asa kalo udah kepikiran sama masalah pernikahan, kadang gue mikir mau nikah sama siapa ajalah kalo ada yang ngelamar sekarang. Kalo pilih-pilih takut ntar nggak ada yang mau lagi. Itu semua gara-gara pertanyaan  nggak mutu kalian! Tapi, setelahnya gue buang jauh-jauh pikiran seperti itu. Karena itu pikiran orang blo’on.

“Elo ini cakep, masa iya nggak nikah-nikah?”

Eh ya Mbak, Mas!! Cakep juga nggak jaminan bakal nikah muda atau nikah cepet. Contohnya aja nih Syahrini. Syahrini yang cantiknya maju mundur, tajirnya melintir, sosialita kelas atas banget, dan karirnya melejit aja belom nikah. Gimana gue yang hanya diibaratkan remahan rengginang di kaleng Khong Guan??

Intinya mah ya, jodoh itu udah ada yang ngatur lhoo. Kapan mau dikasihnya ya terserah yang ngatur. Kita cuma bisa ikhtiar semoga lekas disegerakan jodohnya.

Jadi, gue minta kalian nggak usah pada berisik masalah jodoh dan pernikahan gue. Mending diem aja deh, diemnya kalian itu bakal lebih baik buat gue pun buat kalian biar nggak nambah-nambah dosa. Dosa karena bikin gue kzl!!

Udahlah yaaa, cukup sekian unek-unek yang bisa gue sampaikan, semoga kalian bisa mengerti dan memahami. Terima kasih^^

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s