Sebuah Renungan Menjelang Ramadhan

Jaman sekarang ini, gue perhatikan manusia itu lebih takut dan lebih patuh sama yang ngasih mereka gaji bulanan ketimbang sama yang ngasih mereka hidup. Iya nggak sih? Atau cuma perasaan gue doang?

Pagi ini entah apa yang membuat gue tiba-tiba memikirkan itu, gue lagi duduk di depan cermin sambil bedakan tapi di otak gue muncul pertanyaan-pertanyaan seperti itu.

Sebagai contoh:

Di lingkungan kerja gue, para karyawan dilarang merokok saat jam kerja. Tapi dari mereka kebanyakan masih aja pada bandel, masih pada ngerokok sambil nyumput-nyumput. Udah dipasang CCTV, ya tetep aja nyari tempat yang nggak kejangkau sama CCTV. Coba deh kalo ketauan terus disuruh pada ngerokok depan bos, pasti pada takut. Mereka melanggar tapi takut kalau ketauan sudah melanggar.

Sekarang kita ambil contoh yang lain.

Besok sudah memasuki Bulan Ramdadhan. Larangan di Bulan Ramadhan itu salah satunya; dilarang makan dan minum di siang hari. Tapi masih banyak juga lho yang melanggar. Diam-diam makan dan minum, takut ketauan temen yang puasa, malu. Sama temen malu, sama Allah nggak malu? Nggak takut?

Mau makannya diem-diem, nyumput di warung makan yang ditutup hordeng berlapis-lapis juga tetep aja, Allah itu Maha Melihat lho.

Melanggar peraturan yang dibuat manusia suka was-was, takut kalo ketauan, tapi melanggar peraturan yang dibuat Allah kok kayaknya anteng-anteng aja ya? padahal udah jelas pasti ketauan.

Dapet perintah dari atasan sigap banget langsung berangkat, langsung dikerjain, tapi denger adzan perintah sholat yang jelas-jelas perintah dari Allah suka diulur-ulur, bahkan diabaikan. Astaghfirullah…

Banyak orang yang berlomba-lomba ingin terlihat baik di depan atasannya, ini biasanya banyak di kantoran nih. Pada nggak kepengin apa keliatan baik juga di hadapan Allah yang Maha Segalanya?

Pasti pada kepengin sih, tapi ketika melakukan suatu kebaikan banyak orang tetap merasa nggak puas kayaknya kalo cuma Allah aja yang tau. Semua orang harus tau. Gue pribadi pun kadang pengin kok orang lain tau tentang kebaikan apa yang udah gue lakukan. Pengin kayak orang-orang gitu, kalo lagi puasa sunnah pas adzan maghrib update statusnya ‘Alhamdulillah buka puasa’, abis sholat update ‘Alhamdulillah tiga rakaat’ gitu. Tapi gue takut, takut jadi riya’ terus ibadah gue malah nggak diterima.

Sering ada yang begitu, iya sih mungkin itu ungkapan syukur mereka, tapi gue bacanya risih. Bukannya gue iri, yang ada dipikiran gue adalah, ‘Apakah semua orang wajib tau apa yang telah atau baru saja ia lakukan?’ dan lebih jahatnya lagi gue malah mikir, ‘Baru pertama kali sholat ya? Baru pertama kali puasa? Ha?’

Dosa nggak sih gue bahas hal kayak gitu? Hal yang sudah membuat gue risih. Pikiran orang emang beda-beda sih, dan gue merasa pikiran gue ini beda banget, terlalu kritis, gampang  nge-judge. Semua bisa gue komentarin, tapi nggak semua gue ungkapin, cukup dalam hati aja ketawanya. Kecuali untuk temen deket, kalo gue melihat di dirinya ada yang bikin gue risih ya gue ungkapin.

Menjelang Ramadhan ini, coba diperbaiki lagi arah pikirannya, khususnya buat gue sih ini. Pikirin yang positif aja, yang nggak bikin iri dengki hati. Kurang-kurangin nyakitin orang, kurang-kuranginlah bikin orang nyaman lalu pergi tanpa alasan. Perbaiki lagi ibadahnya, banyak-banyak minta ampun sama Allah. Dosa lo tuh banyak, Mbull!!

Selamat Puasa semuanya, Marhaban Ya Ramadhan…

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s