Kebiasaan yang Salah

Sejak kita masih kecil, kita pasti sudah diajarkan kedisiplinan. Mulai dari lingkungan keluarga (rumah), maupun lingkungan sekolah. Belajar bangun pagi biar sekolahnya nggak terlambat, karena kalo terlambat bisa dihukum sama Bu Guru. Begitupun ketika sudah memasuki dunia kerja, sebuah keterlambatan bisa menjadi tolak ukur keprofesionalan (bener nggak sih bahasanya?) pokoknya begitulah.

Dari dulu gue paling nggak suka sama yang namanya terlambat atau bahasa kerenya nggak on time, dan gue rasa nggak cuma gue sih yang begitu. Di mata gue, orang-orang yang suka banget terlambat itu bakal minus banget. Sekali dua kali masih gue maklumilah, tapi kalo udah keseringan mah emang dasar dianya aja.

Kadang mereka beralasan ada sesuatu hal yang harus dikerjakan sehingganya mereka terlambat. Tapi kalo itu dilakukan berulang kali, berarti merekanya yang nggak bisa me-manage waktu. Segala sesuatu itukan harus ada perhitungannya.

Gue, dari jaman sekolah dulu jarang banget atau nggak pernah yang namanya terlambat. Masuk sekolah jam tujuh, sebelum jam tujuh gue udah sampe di kelas. Begitupun kalo janjian sama orang, misal janjian jam delapan ya sebelum jam delapan gue udah siap. Bukan yang janjian jam delapan, jam delapan baru mau siap-siap, hh! Gue nggak suka nunggu, makanya gue nggak mau bikin orang nunggu.

Nggak jarang juga sih gue sampe ketiduran karena nungguin orang yang ngajak janji ketemu atau pergi bareng. Akhir-akhir ini malah sering gue batalin karena datangnya nggak sesuai dari waktu yang ditetapkan.

Menghargai waktu, itu hal yang paling mendasar banget sih menurut gue. Kita bisa menilai kepribadian orang lain dengan melihat bagaimana caranya menghargai waktu.

Dua tahun belakangan ini, gue sering kali dibuat geram dengan kebijaksanaan -yang sebenernya nggak bijak- dari perusahaan tempat gue bekerja. Ya gimana nggak ya, seperti yang gue bilang sebelumnya biasanya orang yang terlambat yang di hukum, ini mah kebalikannya. Orang-orang yang dateng pagi malah di suruh berdiri di lapangan nungguin yang datengnya terlambat. Gue nggak ngerti deh, ini peraturannya yang salah atau otak yang bikin peraturan yang salah?

Gue sebagai salah satu yang dateng pagi jelas keberatan dong. Alasannya, biar yang dateng terlambat itu malu karena mereka sudah membuat teman-temannya menunggu. Enak juga kalo yang terlambat ini punya malu, punya kesadaran diri,  lah ini boro-boro punya malu, punya kesadaran diri, gue rasa otaknya geh ditinggal di rumah disimpen di bawah kasur.

Parahnya lagi, kejadian seperti ini masih terus berlangsung. Mereka yang disuruh nunggu cuma ngedumel aja, tapi nggak mau gerak atau berontak kek, protes. Gue sih udah bebrapa kali coba menentang ini, kalo mau dilaporin sama bos ya silahkan gue nggak takut. Gue punya alasan kenapa gue mau nunggu mereka yang terlambat itu.

  1. Memangnya mereka itu siapa? Punya kedudukan setinggi apa sehingganya gue harus nungguin mereka setiap hari sambil panas-panasan. Berapa yang mau mereka bayar untuk mengganti waktu gue yang terbuang percuma?
  2. Waktu yang dipake buat nunggu mereka, mending gue pake buat nyicil kerjaan biar cepet kelar.
  3. Yang ditungguin juga nggak sadar-sadar kalo sifat mereka itu memalukan.
  4. Bego aja gue kalo harus terus-terusan ngikutin kebiasaan yang salah kayak gini.

Kalo pun ada yang harus panas-panasan berdiri di lapangan kan ya harusnya mereka yang terlambat itu, bukan kita-kita yang dateng pagi-pagi!! Gue sering banget menggerutu, ‘kalo kayak gini mah mending gue dateng siang juga, percuma dateng pagi’, tapi ya tetep nggak karena gue terbiasa dateng pagi. Sampe lima menit sebelum jam masuk aja gue udah berasa kesiangan banget, tapi mereka yang berangkat setengah jam setelah jam masuk bisa santai banget.

Sebenernya sih di sini ini udah banyak salah, nggak cuma masalah kedisiplinan aja. Itu menuru pengamatan gue, semuanya carut marut, banyak yang mesti dibenahi. Salah satunya ya kebiasaan menunggu yang terlambat tadi. Gue cuma karyawan biasa di perusahaan ini, nggak punya andil besar untuk membuat semuanya seperti yang gue mau. Karyawan di sini cukup banyak, dan gue rasa banyak yang sepemikiran dengan gue, hanya saja mereka bukan nggak mau ngasih pendapat atau saran, tapi di sini ada beberapa pihak yang nggak mau menerima saran dan pendapat. Karena menurutnya, mereka itulah yang paling benar.

Sejujurnya, gue seneng sih bisa jadi bagian jadi keluarga di perusahaan ini. Gue suka sama temen-temennya, ya walaupun nggak sedikit juga di sini yang nggak gue kenal (re; nggak mau kenal), hehee.. Aneh nggak sih satu lingkungan kerja, tapi gue mau kenal sama sebagian orang itu? Cuma tau nama doang.

Terlalu banyak hal yang sering buat gue mikir, ‘apaan sih ini?’, banyak hal yang menurut gue percuma tapi tetep dijalanin di sini. Dan satu lagi, di sini banyak yang PALSU.

Kekeluargaan. Katanya sih perusahaan ini menjunjung tinggi kekeluargaan. Apaan? Nungguin orang terlambat tiap hari sambil panas-panasan itu disebut kekeluargaan? Mau diliat kalo saling (sok) peduli? Kalo gue sih males, kalo peduli mah ya peduli aja. Tapi kalo nggak, ya gue tunjukkin kalo gue emang nggak peduli. Itu lebih baik dari pada gue harus pake topeng kepalsuan.

Dulu mungkin iya, tiga tahun yang lalu baru-barunya gue masuk perusahaan ini. Saat itu gue masih merasakan yang namanya kekeluargaan, tapi sekarang semua udah berubah, udah tak sehangat dulu lagi.

 

Advertisements

Teman, Mantan, dan Ust. Hanan

Assalamu’alaikum….

Gue nggak butuh waktu lama buat suka, kagum, nge-fans sama seseorang. Termasuk buat suka sama kamu #eaaaa… Tapi maaf, kali ini aku lagi nggak mau bahas kamu. Aku mau bahas lelaki lain, lelaki yang saya tau namanya sekitar satu setengah bulan yang lalu.

Lelaki yang memiliki suara yang khas, lelaki yang mengerti agama, lelaki yang penampilan berbeda dengan yang lainnya, lelaki yang lantunan ayat Al-Qur’an-nya meneduhkan. Dialah yang ingin gue bahas kali ini.

Sekitar satu setengah bulan yang lalu, saat gue sedang galau-galaunya ditinggal sahabat gue nikah. Malam itu gue menghabiskan waktu bersama dua sahabat, tapi gue lebih senang menyebutnya FAKE FRIENDS. Dua orang yang udah gue kenal nggak cuma sebulan dua bulan, tapi udah 19 (SEMBILAN BELAS) tahun.

Malam itu kita habiskan dengan karokean, jajan es grim di McD, muter-muter di jalanan, sampe nggak kerasa udah tengah malem aja. Emang sih keluar rumah juga udah malem banget, ehee…

Rencananya malem itu ingin kita tutup dengan makan indomie rebus di warung pinggir jalan. Kita sampe di depan warungnya sekitar jam satu malem. Yak! dua orang wanita (gue dan Maudy) dan satu pria (Aliando) berada di depan warung indomie jam satu malem, dua wanitanya sedang galau, nggak mau pulang, tapi kalo nggak pulang takutnya malah diusir dari rumah, hahaaa..

Mobil sudah terparkir, tapi kita tak kunjung turun karena warungnya masih rame. Males rasanya mau makan bareng om-om -yang mungkin habis pada lembur, tapi belom punya istri, jadilah jajan indomie di pinggir jalan.

Sembari nunggu yang pada makan selesai, Aliando yang sekaligus merangkap supir malam itu tiba-tiba nyuruh gue dan Maudy mendengarkan sebuah kajian dari seorang Ustad yang nggak gue kenal, bahkan namanya nggak pernah gue dengar sebelumnya. Entah dia abis kerasukan apa, tau-tau tengah malem nyuruh dengerin ceramah.

Bukan ceramah panjang lebar kayak biasanya, cuma kajian singkat yang durasinya cuma satu menit, yang diunggah sama Pak Ustadnya di akun instagram pribadinya, yang dipakein hestek #1minutebooster.

Hayoooo…. baca hesteknya pasti langsung paham dong Ustad siapa yang gue maksud?

Yak!

Ust. Tengku Hanan Attaki. Pak Ustad yang suka pake beanie, yang style-nya nyantai bangetlah, tapi gue tetep suka.

Setelah diperdengarkan beberapa kajian dari #1minutebooster, akhirnya kita nggak jadi makan indomie. Kita langsung pulang, sepanjang perjalanan pulang jadi pada diem, padahal sebelumnya berisik banget pada nyanyi-nyanyi sambil teriak-teriak nggak jelas. Tiga orang kayak sembilan orang suaranya, tapi pas pulang langsung hening kayak nggak ada orang. Mungkin langsung pada keinget dosa, ahaha..

Keesokan harinya, gue jadi penasaran sama si Pak Ustad ini. Gue search dia di Youtube, ternyata banyak juga kajiannya. Beliau ini ternyata founder SHIFT dari Pemuda Hijrah yang sering mengisi Majelis Ilmu di salah satu masjid di Bandung.

Satu persatu gue dengerin kajiannya, kalo di Youtube durasinya lebih panjang, sekitar satu jam. Sambil ngerjain kerjaan, dengerin kajiannya Ust. Hanan, adem bangeet. Setiap dengerin kajiannya beliau, gue pasti langsung mikir, ‘iya juga yaaaaa…’ Pokoknya tiap dengerin kajiannya beliau, pengin langsung jadi anak baik-baik.

Gue bukan tipe orang yang suka dengerin ceramah, tapi nggak tau untuk yang kali ini sepertinya berbeda. Mungkin karena pembawaan Ustadnya juga asyik, jadi yang dengerinnya juga enak.

Gue pernah ngebatin, ‘Kapan sih Pak Ustad ini bakal ngisi kajian di Lampung?’

Dan akhirnya pertanyaan gue terjawab!

Beberapa hari yang lalu, gue bisa ikut menghadiri kajian beliau di Lampung. Tepatnya di Masjid Al-Muhajirin, nggak jauh dari rumah gue, Alhamdulillah akhirnya tercapai.

Setelah sebelumnya Maudy ngasih kabar via grup Whatsapp kalau Ust. Hanan bakal ke Lampung. Grup yang bernama FAKE FRIENDS, yang isinya ya tiga orang tersebut di atas tadi, yang nggak jadi makan indomie karena udah malem banget dan takut di usir dari rumah.

Baca chat dari dia, gue ngerasa seneng banget. Gue langsung cari info kapan dan di mana Ust. Hanan bakal show *yaelah kayak mau konser aje. Baru tau dia bakal ke Lampung aja gue lebaynya lebay bay bay bay.. Deg-degan banget padahal belum ketemu, kayak mau kencan pertama sama pacar baru gitu deh~

Gue cari-cari info, akhirnya ketemulah. Ternyata hari itu juga dia bakal isi kajian di dua tempat yang berbeda dan yang bisa gue datengin cuma satu tempat doang, yaitu yang di Masjid Al-Muhajirin, waktunya ba’da Isya. Gue kabarin dong ke Maudy dan Aliando, sayangnya mereka nggak ada yang bisa ikut menghadiri karena masih dalam tugas negara 😦

Gue hubungi temen-temen yang lain yang mau dateng juga, ketemulah sama Empo dan Mamat. Sebenernya biar ada yang jemput gue aja sih, wkwk..

Rencana gue bakal berangkat setelah Maghrib, tapi si Empo ngajakin sebelum Maghrib karena takutnya nggak kebagian tempat. Setelah gue pikir-pikir ada benernya juga sih, tidak lupa pula dia berpesan ‘Pake sendal jelek aja’, hahahaa…

Begitu jam kerja selesai, gue langsung buru-buru minta anter pulang karena takut telat dan takut ditinggalin -padahal udah biasa ditinggalin #kraaaayyyy

Sampe di rumah gue langsung buru-buru mandi, bahkan makan pun tak sempat. Tapi masih aja mesti nungguin mereka dulu, si Empo melukis alis dulu sepertinya. Nggak terlalu lama nunggu, akhirnya mereka jemput gue.  Sampe di Masjid pas adzan Maghrib, parkiran penuh, rame banget ternyata yang dateng, antusiasme yang luar biasa.

Ba’da Maghrib yang dateng makin rame, banyak ukhti-ukhti berhijab lebar. Sepertinya mereka sering menghadiri Majelis Ilmu, gue berasa butiran debu banget deh, beneran. Apalagi gue nggak kenal siapapun di situ, temen gue yang cowokkan beda ruangan. Tapi nggak apa-apa, gue udah biasa kok merasa sendiri di tengah keramaian.

Ba’da Isya, Pak Ustadnya belum nongol juga. Gue dag dig dug, celingak celinguk nyariin Pak Ustad, kira-kira beliau bakal masuk lewat pintu sebelah mana. Eh, nggak lama beliau nongol dari balik mimbar, hh… Ternyata ada pintu masuk juga di tempat imam biasa mimpin sholat.

Begitu pada tau Pak Ustad sudah hadir, para jamaah bahagia banget. Terutama yang ukhti-ukhti. gue aja nyampe melongo, terkejut sambil berujar ‘Omoo!!’ kayak orang-orang Korea gitu.

Beliau hadir menganakan kemeja koko kotak-kotak berwarna biru, tidak ketinggalan beanie abu-abu yang jadi ciri khasnya. Emak-emak di samping gue sampe komentar begini, ‘Gaul ini mah Ustadnya, masih muda, jangan-jangan masih jomblo’. Gue yang dengernya cuma nyengir aja. Sebagian besar yang hadir memang kawula-kawula muda, wajar sih kalo si Ibu tadi beranggapan Pak Ustadnya jomblo, hehe.. Sepertinya Ust. Hanan memang Ustad idola kawula muda.

Kurang lebih satu jam tiga puluh menit, kajian dari Ust. Hanan malem itu. Jam sembilan lebih dikit acara selesai. Gue seneng karena bisa menghadiri taklimnya dan mendengarkan kajiannya secara langsung, nggak cuma via Youtube doang. Walaupun gue cuma liat Ust. Hanan lewat layar putih yang sering dipake buat nobar sepak bola, gue tetep seneng. Layar itu membantu gue untuk melihat Ust. Hanan lebih jelas. Karena beliau ada di paling depan jauh dari jangkauan shaf wanita, jadi kalo nggak pake layar keliatan kecil banget, apalagi Pak Ustadnya sambil duduk.

Selesai kajian, si Maudy ngechat gue. Ngabarin kalo ternyata dia udah di depan masjid. Dia bela-belain pulang dinas langsung ke Masjid cuma buat liat Ust. Hanan, lumayanlah kebagian ikut doa bersama. Tadinya pengin selfie pas udah pada bubaran, tapi sepertinya tidak memungkinkan. Pak Ustadnya langsung menghilang begitu saja. Tapi gue tetep seneng.

Rencananya besoknya pengin ikut hadir di kajian berikutnya, hanya saja waktunya tidak memungkinkan karena berbarengan dengan jam kerja gue.

Buat Ust. tengku Hanan Attaki, terima kasih karena sudah menyempatkan dan sudah bersedia mengisi kajian di Lampung. Kapan-kapan bolehlah mampir lagi, atau saya deh ntar yang main-main ke Bandung, ehee..

Mau ngapain di Bandung woy??

Ya ikut Majelis Ilmunya Ust. Hanan dong, sekalian silaturahmi sama mantan 🙂

Beberapa foto yang berhasil didapat oleh si Empo, dengan kekuatan henpon jadul *cekrek-cekrek..

 

Sampai bertemu lagi Pak Ustad!!